Riding Kencang VS Riding Santai

Namanya naik motor,motornya sih sama aja tapi yang mengendarai tentunya beda-beda gaya berkendaranya.

Ada yang pengen kenceng terus alias speedfreak ada juga yang santai terus alias slowfreak.. 😂🤣

Kebetulan udah ngrasain jadi dua-duanya.

Kalau speedfreak bakal ngantuk kalau pelan,makin kenceng makin membuat ketagihan. Bahkan saya menganggap semua orang yang di jalan itu lelet,nggk sigap 😂

Tapi udah kelewat jaman itu sih sekarang riding nyantai-nyantai aja,karena lebih bisa liatin pemandangan sekitar dan nggk menguras tenaga berlebih.

Sekarang kenceng kalau emg beneran butuh kenceng aja,misal target perjalanan molor gegara jalan di tutup buat nikahan misalnya.. jadi harus muter jauh.

Tapi tetep harus tau aturan,saat masuk daerah ramai sebisa mungkin samakan kecepatan kita dengan kecepatan pengendara lain di daerah tersebut. Jangan alay,nanti kalau udah sepi gas lagi monggo!

Ngebut itu menguras stamina teman-teman,doa dulu sebelum riding 😂

Yamaha Lexi #3 (HABIS)

Di sini saya jujur aja review sebagai pemilik dan konsumen Lexi tipe S,kalau ada kekurangan bukan mau jelek-jelekin karena jelas nggk ada produk yg sempurna temen-temen! Apalagi kalau murah 🙂

Tapi saya berharap di jadikan pertimbangan untuk pengembangan ke masa yang akan datang.

Oke jadi mulai dari kelebihan dulu,

1. Jok lebar dan empuk

Pantat sangat terakomodir di bagian depan maupun belakang. Leluasa mau maju apa mundur josss gandoss kotos-kotos!

2. Posisi berkendara atau riding nyaman

Walaupun nggk bisa selonjor full tapi bisa lebih rileks. Karena jok tinggi jadi pandangan ke depan luas.

Ke Bandung solo riding enak-enak aja sih,kurang topspeed doang 🙂

3. Mesin udah ada fitur SMG & VVA

Stater halus nggk bletak dorrr dan VVA juga seperti N-Max untuk performa lebih di putaran atas.

4. Konsumsi bahan bakar lumayan irit

Untuk ukuran 125cc bisa menempuh 45km/L real dengan VVA sering menyala. Torsi terasa menjambak saat VVA bekerja,haseeek cuma topspeed menyedihkan 😂

5. Ada slot charging,

Enak kan nggk takut keabisan baterai saat turing.

6. Bisa buat belanja banyak

Bawa galon pun mudah karena dek depan rata.

7. Citra di jalan

Nggk searogan oknum klub N-Max jadi lebih aman kl kemana -mana,hehehehe no offense yah 😂

Nah itu kelebihan sekarang kekurangan nih,

1. Shock terlalu keras

Saya ngerti ini ciri khas Yamaha yang sporty. Tapi perlu di ingat konsumen pakai matic karena “KENYAMANAN” ,apalagi maxi scooter kan? Sejujurnya mayoritas orang benci karakter keras seperti ini,kami konsumen beli matic bukan buat balapan atau mau ugal di jalan tapi buat di pake harian.

Belum lagi kondisi jalan di Indonesia yang beragam kondisinya,sangat tidak permisif dengan suspensi keras.

Yamaha harusnya sih kompromi soal ini,sikap keras kepala hanya akan membatasi pasar dan profit mereka sendiri.

Bolehlah sporty tapi di produk yang memang sport aja,jangan semua segmen di sama ratain dong!

2. Desain dan seatheigt aneh

Jujur produk-produk YIMM sekarang soory to say desainnya aneh dan wagu.

Entah bener atau saya doang ngerasa produk-produknya lebih keren saat era YMKI,mencari informasi produk pun lebih gamblang saat itu.

Sekarang hadeeh…nyari review dan impresi riding aja susah bener.

FYI keluarga kami adalah lumayan akrab dengan Yamaha,belajar motor pake Yamaha Robot,motor pertama saya adalah Vixion 2008, bahkan masih nyimpen F1ZR dan V75 sampai sekarang.

Tapi semakin kesini kok makin jauh dari selera konsumen Indonesia,tanpa bermaksud mengecilkan tim desain loh.

Selain benci shock keras orang Indonesia sangat mengutamakan bentuk,rupa produk yang mau mereka beli. Karena sebagian menganggap motor itu adalah bagian dari rasa bangga atau pride buat mereka.

Kalau bentuk aja udah aneh gimana mau bangga coba???

Soal seat height Yamaha Lexi terasa seperti menonjok muka tuan sendiri, karena strategi marketing mereka menempatkan Lexi sebagai motor idaman ojek online.

Realitanya pengendara harus jinjit balet cuy,apalagi buat konsumen jelas bakalan kesusahan buat naik turun.

Bahkan ada guyonan ngebonceng motor Yamaha seperti kaki kiri di benua Amerika dan kaki kanan di benua Eropa 😂

Nah omong-omong Eropa nih yang saya nggk habis pikir ukuran motor untuk orang Eropa kayak Lexi kenapa di paksa masuk ke ukuran orang Asia,gimana sih!?

Saat pabrikan Eropa berlomba bikin motor yang Asian-friendly mereka malah kasih motor jinjit balet-friendly?

Makanya banyak yang batal beli begitu tau jinjit gitu,bikin nggk pede. Sementara tinggi rata-rata orang Indo di 160-170cm. Jangkauan kaki 60-75mm.

Kita bicara lebih luas lagi soal produk Yamaha,masih soal desain.

Giliran produk udah mulai di terima pasar dan laku,eh malah di ganti yang aneh desainnya…hahaha

Contoh : X-Ride,Jupiter,Vixion,Scorpio

Please YIMM idealis boleh tapi jangan kolot,bangunlah divisi R&D yang serius di Indonesia,kasih porsi lebih para desainer lokal yang ngerti banget selera dan kondisi pasar Indonesia. Agar hal-hal konyol seperti itu nggak terjadi lagi!

Pasar Indonesia walapun selalu nuntut harga murah tapi selera desain mereka sangat bagus loh,jangan salah!

Kalau konsumen sini bilang keren biasanya juga di anggap keren di kawasan lain,gatau kalau India ya.

Juga jangan terlalu “menjual” mesin aja,karena memang tidak keliatan dan susah di rasakan bagi awam. Jualan fitur niscaya kami akan suka tanpa banyak nanya 😂

3. Bagasi sempit

Ya memang efek dari dek rata adalah tangki bahan bakar pindah ke bawah jok lagi,tapi melihat besarnya dimensi bodi Lexi saya gemes harusnya bisa di maksimalkan lagi masa kalah sama Vario 125 coba?

Jas Hujan 2 pcs plus sendal udah penuh,jas hujan saya Respiro yang tipis padahal.

Tangki bensin pun cuma 3,6 liter which is kecil banget,Tangerang-Puncak PP mesti isi 2-3 kali itu sangat merepotkan teman-teman.

Kami beli matic karena pengen praktis bapak!

Well jadinya kayak marah-marah tapi realitanya gitu,

Terus terang saya jujur gini biar pasar nggk di monopoli Honda doang,bosen kan liat merk itu terus.

  • Alasan sumber daya yang kecil harusnya justru membuat YIMM bisa lebih fokus ke produk tertentu aja,mending produk sedikit tapi laku.Daripada bikin banyak produk deadstock, malah akan mengganggu produksi motor yang laris kan?

Daripada bikin banyak produk deadstock, malah akan mengganggu produksi motor yang laris kan?

Ya jelas implikasi produksi terganggu akan terjadi inden panjang yang akhirnya di manfaatkan sales nakal buat kepentingan pribadi.

Padahal segi biaya servis dan spare part lebih murah Yamaha,bengkel pun banyak juga tinggal pabrikan bikin desain produk yang kece,biar dealer juga nggk kembang kempis kayak dealer Suzuki.

Jaman sekarang kalau masih kolot dan kelewat jumawa nggk mau dengerin konsumen kayak jaman Mio series dulu ya siap-siap aja makin tergerus 🙂

Jangan sampai terulang Yamaha,dulu jaman YMKI aja bisa 30% loh marketsharenya !

Yamaha Lexi #2

Tapi berhubung udah di beli yawes,udah kecebur mandi sekalian!

Test ride begitu mencengangkan,selain jinjit balet kalau di bawa riding sendirian lewat jalan paving kerasa di kocok pada bagian tangan dan perut.

Layaknya karakter suspensi Yamaha keras karena ngejar handling sporty, untungnha lumayan terkompensasi jok yang empuk.

Anehnya begitu dapet aspal halus di sekitaran BSD nggk berasa naik motor kayak naik mobil mewah suspensinya. Terasa begitu tenang,stabil, dan lembut.

Mungkin karena pengembangan Eropa kali ya,sayang gak semua jalan di Indonesia kayak BSD 😏😏😏

Jadi modif saya langsung ke arah suspensi agar lebih nyaman saat di gunakan.

Shock depan saya bawa ke tukang shock langganan di Area Stasiun Poris Tangerang,di empukin pokoknya. Gatau di apain tapi emg jauh lebih empuk,tapi tetep aja kalau nemu jalan bergelombang masih berasa keras 😂

Efeknya jadi understeer sih,feelingnya nggk sesigap standart saat buat bermanuver tapi masih okelah.

Shock belakang juga saya ganti merk DBS yang asli,300ribuan. Empuk beneran cuy! Nggk nyangka aja sih seharga itu nyaman.

Plus ganti visor sama yang agak tinggi biar nggk ke dada banget.

Udah itu sih lainnya standart karena ngerasa cukup aja.

Next kelebihan dan kekurangan yak..

Yamaha Lexi #1

Hai ketemu lagi,udah lama vakum ternyata blog ini.

Nah untuk awalan lagi saya mau cerita skuter metik Yamaha Lexi saya,yang desainnya menurut banyak orang aneh. 😂

Hampir setiap minggu saya itu riding ke Bogor,entah kulineran atau bablas ke Puncak Pass. Saya bocah agak petualang,pendekar riding kemanapun sendirian.

Sementara cuma ada motor Vario 110FI dan CBR150,kalau naik Vario pegel sama pantat panas suerr! Naik CBR150 fun cuma pegelnya nggk nahan,belom kalau ujan repot dah kotornya nggk karuan.

Yawes akhirnya nyari yang kriterianya sesuai kebutuhan bukan pengen. Jadi mau di bilang bentuknya aneh saya bodo amat.

1. Transimisi Matic

2. Harga masuk budget

3. Jok lebar sama bisa masukin jas ujan sama sendal di bagasi

N-Max langsung coret kemahalan,kebetulan Lexi baru launching yawes itu milih itu aja karena masuk semua.

Pesen rabu hari jumat di anterin ke rumah,cepet soalnya ready stock. Saya ambil yang Tipe S karena ada keyless,ya harapannya biar lebih aman dong.

Kesan pertama ni motor gede juga,jok lebar dan panjang,dan..

Asliiii parah jinjitnya,jinjit balet malah 😂

tips buat temen-temen kalau beli motor emg lebih bagus nyobain sebelum beli sih,tapi….

bersambung…

SPBU Self Service

Sebenernya kalau di negara lain terutama negara maju pengisian bahan bakar ya di lakukan sendiri,nah di beberapa SPBU milik Pertamina daerah Jakarta sudah lumayan lama menerapkan sistem tersebut walaupun sedikit berbeda.

Jadi pembayaran di lakukan sebelum kita mengisi bahan bakar,tersedia petugas yg memungut uang dan menunjukan nozzle mana yg harus di pakai. Jadi masbro harus bisa menentukan berapa liter/berapa rupiah isi tangki kendaraan kita karena nggk ada kembalian kalau sisa.

Setelah di arahkan ke mesin pompa oleh petugas (biasanya dengan nomer) ,tinggal buka tutup tangki kendaraan. Angkat nozzle kemudian masukan ujung corong ke dalam lubang tangki…baru tekan sedikit tuas nozzle agar bahan bakar keluar.

Cukup tekan setengah saja bro nggk perlu tekan full dan siapkan sedikit tenaga karena nozzle + selang cukup berat.

image

Masalahnya adalah banyak yang belum terbiasa jadi malah lama,terutama ibu-ibu atau bapak-bapak…yah semoga cepat meluas sistem ini,karena rada gemes juga liat oknum petugas yang suka narik nozzle padahal belum kelar ngisinya.

Semoga berguna…

Review JBL Micro Wireless

Hallo mas mbak bro,piye kabareee?
Lama nggk update nih,kita bahas yg enteng2 aja deh..

Kali ini gadget aja yoo,berwujud mini speaker portabel.

image

Beberapa waktu lalu lalu saya beli speaker ini di salah satu toko online,jumat pagi pesen sabtu sore di kirim…sippp

Di dalamnya ada kartu garansi dari IMS (distributor resmi nih),kabel USB charger,kartu manual,dan sarung pelindung kecil.

image

Sebenernya banyak pilihan speaker Bluetooth di range harga 200-400 ribuan semisal JBL Go,Xiaomi Cube,Logitech,Philips,Simbbada,dsb….cuma setelah menonton video2 review di internet kok rasanya lebih sreg sama produk JBL ini.

Setelah di coba gimana?

Positipnya dulu…

+ Kecil,ringan dan praktis.
+ Sambungan Bluetooth.
+ Kabel Audio Jack 3,5mm.
+ Lubang Audio 3,5mm untuk menyambungkan dengan speaker lain.
+ Ada tombol Volume.
+ Baterai isi ulang yang di klaim bertahan 4-5 jam.
+ Lubang cantelan.
+ Karet penahan di bagian bawah.

Kemudian minusnya…

– Volume berbentuk roda kayak radio jadul 😀
– Kalau full volume suara pecah,yaa harga segini harus dimaafkan.
– Belum waterproof..hahaha

Buat saya dan temen-temen yg sesama manusia awam soal audio sepakat kalau suaranya emang bagus bro!!!!
Beneran bikin takjub dari perangkat semungil itu bisa keluar suara yang dahsyat,alhasil pada kepengen juga walapun awalnya pada bertanya-tanya JBL itu apa.

Bukan JaBL*y loh….hahaha

image

Kalau nggk ada bluetooth tenang masih ada audio jack nya.

image

Dentuman bass dan treble di nada rendah sampai menengah terasa pas di telinga,kalau saya nggk perlu kenceng2 karena emang musik kesukaan saya agak slow.

Outdoor juga oke asal sekitarnya nggk berisik aja,buat biker speaker ini nggk nyusahin kok buat di simpan karena ukurannya yang mungil dan ringan.

Yang kecil aja cabe rawit gini gimana yang versi lebih bagus ya…JBL Flip/Extreme apa Harman Kardon Series,asli ngilerrr broo 😀

Tapi…mungkin beda orang beda selera yaa apalagi buat yang punya kuping emas alias audiophile,,tapi buat saya speaker bluetooth ini sangat layak di beli untuk harga 200 ribuan.

Semoga berguna…