Category Archives: review

Review JBL Micro Wireless

Hallo mas mbak bro,piye kabareee?
Lama nggk update nih,kita bahas yg enteng2 aja deh..

Kali ini gadget aja yoo,berwujud mini speaker portabel.

image

Beberapa waktu lalu lalu saya beli speaker ini di salah satu toko online,jumat pagi pesen sabtu sore di kirim…sippp

Di dalamnya ada kartu garansi dari IMS (distributor resmi nih),kabel USB charger,kartu manual,dan sarung pelindung kecil.

image

Sebenernya banyak pilihan speaker Bluetooth di range harga 200-400 ribuan semisal JBL Go,Xiaomi Cube,Logitech,Philips,Simbbada,dsb….cuma setelah menonton video2 review di internet kok rasanya lebih sreg sama produk JBL ini.

Setelah di coba gimana?

Positipnya dulu…

+ Kecil,ringan dan praktis.
+ Sambungan Bluetooth.
+ Kabel Audio Jack 3,5mm.
+ Lubang Audio 3,5mm untuk menyambungkan dengan speaker lain.
+ Ada tombol Volume.
+ Baterai isi ulang yang di klaim bertahan 4-5 jam.
+ Lubang cantelan.
+ Karet penahan di bagian bawah.

Kemudian minusnya…

– Volume berbentuk roda kayak radio jadul 😀
– Kalau full volume suara pecah,yaa harga segini harus dimaafkan.
– Belum waterproof..hahaha

Buat saya dan temen-temen yg sesama manusia awam soal audio sepakat kalau suaranya emang bagus bro!!!!
Beneran bikin takjub dari perangkat semungil itu bisa keluar suara yang dahsyat,alhasil pada kepengen juga walapun awalnya pada bertanya-tanya JBL itu apa.

Bukan JaBL*y loh….hahaha

image

Kalau nggk ada bluetooth tenang masih ada audio jack nya.

image

Dentuman bass dan treble di nada rendah sampai menengah terasa pas di telinga,kalau saya nggk perlu kenceng2 karena emang musik kesukaan saya agak slow.

Outdoor juga oke asal sekitarnya nggk berisik aja,buat biker speaker ini nggk nyusahin kok buat di simpan karena ukurannya yang mungil dan ringan.

Yang kecil aja cabe rawit gini gimana yang versi lebih bagus ya…JBL Flip/Extreme apa Harman Kardon Series,asli ngilerrr broo 😀

Tapi…mungkin beda orang beda selera yaa apalagi buat yang punya kuping emas alias audiophile,,tapi buat saya speaker bluetooth ini sangat layak di beli untuk harga 200 ribuan.

Semoga berguna…

Teman baru Bejoselamet

Si bejoselamet kedatangan temen baru nih,kenalin om..

image

image

Iyaa CBR150R built up Thailand.

Cukup banyak alasan kenapa saya meminang motor ini…

image

Alasan pertama jelas karena dana belum mencukupi buat yg 250cc..hehehe. :mrgreen:
Kedua untuk pemakaian harian saya rasa lebih masuk akal karena bobot yg tidak terlalu berat ±140an Kg,tapi dimensinya tetep gede gagah kok.

image

Ketiga ground clearance CBR tinggi,aman soalnya daerah jabodetabek itu surga genangan air dan surga polisi tidur.
Keempat mesin 150cc jelas lebih hemat bahan bakar.

image

Entah kenapa saya malah nggk terlalu suka dengan CBR buatan AHM alias K45,walaupun keren tapi hati tetap milih baby VFR CBR built up Thailand yang buntutnya mirip si macan Tiger :mrgreen:

Kenapa juga nggk R15? Yah itu kan satu spesies sama si bejoselamet cuma beda baju,pengen ngrasain sensasi lain lah 😀

image

5 hari nambah 200 km,langsung buat turing...hehehe

CBR150 tahun 2012 ini saya tebus dengan kondisi lumayan oke,km asli baru 7600an bro…3 tahun beneran jarang di pake sampe pada karatan!hehehe.

Saat ini saya masih berusaha mengerti karakter motor ini,,riding style yang terbentuk bertahun-tahun di atas vixion ternyata nggk cocok di terapkan di CBR.

image

Biasa bawa vixion yg torsinya menghentak-hentak kemudian pakai CBR,,haiss langsung berasa kopong nggk ada tenaga di putaran bawah…..beneran bro,anda di haruskan pelintir gas dengan sadis untuk membuat motor ini ngacir!

image

image

Kata yg bonceng jok belakang nyaman

Posisi riding juga cukup sporty bro.
Istilahnya on bike alias nangkring,jarak jok dari tanah lumayan tinggi sekitar 797mm. Saya yg 170cm jinjit dikit,tapi kalau pake sneakers/boot jadi pas.

Yawis itu dulu semoga berguna…

Review Helm KYT RC7

Kebetulan temen abis beli helm nih bro,mumpung helm masih anget.. saya rampas untuk di inreyen beberapa hari.

image

Helm berbanderol 325-400 ribu tergantung toko ini edisi paling baru dari RC 7 series kl nggk salah,warna dominan ijo stabilo berpadu dengan abu-abu bener menyita perhatian.

image

Ngejreng banget buat anak muda cocok nih grafisnya,keren 😀
Catnya bagus kok rapi bro,glossy kalau di poles yakin tambah kinclong.

Pertama masuk kepala kain pembungkus terasa agak kasar,pori-porinya gede kalau mau lebih nyaman pake balaclava aja bro. Bagusnya yg begini bikin kain pembungkus nggk gampang kotor. Busa juga bisa di lepas untuk di cuci kok,tenang!

image

image

KYT RC7 size M ini terasa pas di kepala tapi cenderung agak longgar,pipi nggk terjepit  cocok buat yang baru hijrah ke fullface kayak temen saya. Di bagian bawah chinguard nggak ada penahan debunya,lagi-lagi masker atau balaclava mengatasi hal ini.

Karena helm ini hanya punya visor bening saat siang hari harus pake kacamata item biar nggk silau,sayang saya harus ekstra usaha untuk masukin tangkai kacamata ke sela busa.
Agak aneh sih soalnya saya sehari-hari pakai KBC V-Euro size L yang terasa lebih sempit tapi mudah masukin kacamata,ini lebih lega malah susah :hammer:

image

Tapi yang paling aneh itu chinguard kok berasa deket banget sama mulut ya,jeng-jeng setelah 2 hari pake ternyata emg beneran deket bro…pesek ni helmnya!hehehe.
Kelebihannya sudut pandang ke bawah-depan dan ke samping jadi lebih luas,tapi kalau buat nyusruk gatau deh moga aja nggk mentok di mulut…amit-amit!

Untuk sistem pengunci helm menggunakan model quick release buckle /microlock(kl nggk salah,cek foto no 3),lebih praktis saat buka tutup untuk penggunaan harian. Tinggal tarik tuas merah udah kebuka tuh helm,tapi kalau saya sih lebih milih yang double D ring,lebih amanlah.

image

Ventilasi buat udara masuk ada 3 bro,di atas dua dan di dagu satu…yg exhaust ada 2 di belakang. Ini berfungsi beneran loh,semriwing nggk kayak KBC saya!:hammer:

Tapi buat ujan belum tau gimana,belum keujanan soalnya. Saya rasa tetep ngembun juga kayaknya wong nggk pakai anti-fog.

image

Kekedapan suara gimana tuh?
Di kecepatan 65kpj mulai terdengar siulan bro,makin kenceng ya makin brisik…kalau mau yg enak beli yg di atas 2 juta bro,harga nggk boong !hahaha 😀
Tapi KYT RC7 ini anteng kok buat menerobos angin dari depan.

image

Kesimpulan? Wis pokoknya oke punya di kisaran 400 ribuan,keren,enteng (1,4 kg),dimensi juga kecil,nggk bikin sumpek. Daripada beli helm halface lokal mending tambahin dikit dapet  KYT RC7. serius!
image

Review charger sepeda motor Anzena di Yamaha Vixion

Berawal dari seringnya kehabisan baterai saat perjalanan akhirnya bulan puasa kemarin saya berinisiatif membeli sebuah charger khusus untuk sepeda motor.

Sebenernya di pasaran sudah ada yang model lighter seperti aksesoris di mobil tapi menurut saya kok nggk praktis.
Ubek-ubek internet akhirnya nemu charger khusus motor merk Anzena,sms yang jual langsung COD an deh.

Saya belinya 75.000 bro untuk yang tipe motorsport,kalau soal harga mungkin berbeda tergantung yang jual ya bro  🙂

image

Foto punya kaskus.co.id

Di pembelian terdapat charger dengan colokan USB beserta kabel ke aki kurang lebih 1,5 meter + holder setang + kabel charger micro USB.

Cara pasangnya gampang kok. Tinggal hubungkan kabel charger ke kedua kutub di baterai alias aki,jadi pastiin motor ada akinya yak 😀

Kalau di Vixion tinggal buka jok udah keliatan baterainya.

1. Pasang holder di setang atau tempat lain yang memungkinkan,cukup pake obeng +. Selain itu sudah tersedia double tape di bagian belakang charger kalau mau di tempel,tapi tentunya nggk sekuat bracket yah.

image

2. Kendorkan baut di aki lalu selipkan besi konektor (saya tidak tahu namanya apa jadi saya sebut demikian saja) ke bawah baut aki. Merah ke (+) hitam ke (-).

image

4. Kencangkan kembali baut aki,pastikan besi konektor terjepit dengan kuat biar tidak lepas saat terkena guncangan.

5. Rapikan kabel biar tidak merepotkan saat di jalan dan jangan lupa di coba terlebih dulu.

Untuk memakai pencet tombol on/off di bawah lampu LED,kalau lampu indikator warna biru menyala berkedip maka  charger siap di gunakan. Karena terhubung aki maka posisi mesin mati tetap bisa ngecas bro.

Oiya lampu indikator LED nya terang banget,kalau di rasa mengganggu bisa di tutup dengan selotip hitam.

image

Patut di ingat layaknya charger lain charger motor ini menimbulkan panas saat di gunakan,jadi lebih baik di tempatkan di daerah yang udaranya bersirkulasi.

Kalau punya saya akhirnya seperti ini bro…

image

image

Jadi gitu karena ulir bautnya yang asli somplak tertindih tankbag saat saya isi bensin,jadi posisi holder saya akalin seperti itu deh. Tapi hasilnya jauh lebih kuat loh..

Tips buat ngecharge mendingan pakai kabel charger asli dari handphone masbro…soalnya kalau pakai kabel charger yang dari Anzena penuhnya luama.

Charger ini sudah saya gunakan mudik pulang-pergi Tangerang-Magelang kurang lebih 1000km dan berfungsi dengan semestinya tanpa gangguan berarti. Electric stater masih ces jreng setelah 13 jam daya aki di pakai terus-menerus untuk menyuplai charger,tanda aki aman.

image

Hanya sekali lampu indikatornya sempat manteng tidak berkedip saat saya rada kenceng melewati jalan jelek di alternatif Weleri- Temanggung tapi itupun tetap ngecharge. Setelah beberapa lama normal sendiri lagi,entah kenapa tapi sejauh ini nggak ngalamin lagi.

Buat yang suka touring…recommended bro!

Semoga berguna..

Sarung Tangan Waterproof di Musim Hujan

Sebagai biker tentu pernah ngalamin kan namanya kehujanan,mau nggk mau sarung tangan / gloves kudu di lepas kalau nggk mau basah..apalagi yg dari kulit 😀
Nah buat yang terbiasa nggk pake sarung tangan mungkin nggk masalah saat hujan pun,tapi buat yang biasa pake bakalan nyusahin tanpa memakai sarung tangan /gloves ini.
Mulai dari telapak gampang sakit,kerut kedinginan,masuk angin,selain itu perasaan was-was namanya hujan kan licin dan jarak pandang berkurang.

Untuk mengatasi ini saya kemudian membeli sarung tangan untuk mencuci piring di Acehardware harganya 49rb sepasang. Saya pilih yang ini karena warna yang terang,lentur dan kesat bagian telapaknya.

Oya pilih ukuran yang 2x – 3x lebih besar dari ukuran gloves punya mas bro biar gloves  itu sendiri bisa masuk dan jemari nggk terjepit.

image

Butuh sedikit tenaga untuk memasukan gloves ke sarung karet ini,pelan-pelan aja biar nggk sobek terus abis tu di coba buat megang handle mas bro. Benerin posisinya kalau di rasa belum pas.

image

Pake dulu glove nya mas bro,abis tu masukin ke sarung karet.

image

Posisi udah masuk semua,sisa sarung karet masukin aja ke dalam pergelangan jas hujan.

image

Bahan karet lentur jadi bisa menyesuaikan bentuk gloves mas bro,saya sudah berkali-kali pake terus di paduin jas hujan dan boot seluruh badan tetap hangat. Seperti pas kemarin pulang dari Sukabumi sampai Bogor hujan deras sekali ,walau ada sedikit air yang masuk tapi masih wajar.
Meskipun saat ini ada gloves anti air tapi harganya mahal bro. Lebih irit ini walaupun konsekuensinya ribet.
Selain sarung karet buat nyuci piring juga bisa pake sarung karet yg buat berkebun dll,monggo di coba.

Review lagi Ban Zeneos ZN62

Udah 4 bulan lebih ternyata si bejo old vixion memakai Zeneos ZN62 90/80 untuk ban belakang dengan velg ori tentunya (sebenarnya velg ori old vixion nggk cocok buat ban tubeless,maaf blm kuat beli velg khusus tubeless),dan udah di pake kemana-mana juga masbro… kerja,maen,jalan-jalan,ngapel,maklum motor kuli!hehe

image

Yah karena pemakain tiap hari jd sedikit tau tentang ban ini,oke bahas kekurangan dulu yak.

1. Kalau lewat jalan agak berkerikil  ban bakal lemparin  kerikil ke belakang,jd mending pelanin kl nemu jalan beginian kasian yg di belakang kita (karena terlemparnya ke arah helm dan badan loh, temen saya yg ngalamin lgsg nih) selain buat keamanan tentunya …mungkin pengaruh kompon yg lumayan lunak ya cz di cubit pake kuku pun empuk (denger2 sih soft-medium compound)

2. Masih berhubungan dengan kompon lunak tsb,karena lunak kini kondisi permukaan ban bakal gampang terkoyak,gapapa sih sebenernya tapi gmn gitu..takut kl cuil kn bahaya 😀
(konon kata engkoh yg jual dulu sering di komplain ban ini benjol apa hamil abis kena lubang,tapi syukur sampai saat ini nggk di ban saya;dan semoga nggk deh)

3. Licin banget kalo dapet lumpur apa tanah basah,emang semua ban kecuali ban khusus offroad bakal licin tapiii..tapi lho ya di banding IRC NR series ini  lebih berasa selipnya,begitu juga pas nglewatin  cat marka jalan gesernya sesuatu bgt masbro!
Wes ati-ati pokoke apalagi abis ujan yak.

4. Goyang dombret kalo di pake di kecepatan rendah..
Nah kalau yg ini udah banyak yg bahas,entah kenapa motor jd goyang seperti gejala rusak laher atau peyang velgnya.
Karena saya aliran slowrider tentu ganggu,
ngakalinnya saya kurangin dikit tekanan anginnya pas ngisi di abang tukang nitrogen (weh sesat lagi masbro,jgn di tiru ikut standart aja yah) 😦

5. Cepet abis alias cepet tipis alias cepet aus mas-mbakbro…iyolah kn lunak gitu,hehe

Nah selain kekurangan tersebut nanti saya ulas kelebihan dari ban Zeneos ZN62 ini bro,next artikel di http://wp.me/p4hMQo-1J