Yamaha Lexi bagian #3 (HABIS)

Di sini saya jujur aja review sebagai pemilik dan konsumen Lexi tipe S,kalau ada kekurangan bukan mau jelek-jelekin karena jelas nggk ada produk yg sempurna temen-temen! Apalagi kalau murah 🙂

Tapi saya berharap di jadikan pertimbangan untuk pengembangan ke masa yang akan datang.

Oke jadi mulai dari kelebihan dulu,

1. Jok lebar dan empuk

Pantat sangat terakomodir di bagian depan maupun belakang. Leluasa mau maju apa mundur josss gandoss kotos-kotos!

2. Posisi berkendara atau riding nyaman

Walaupun nggk bisa selonjor full tapi bisa lebih rileks. Karena jok tinggi jadi pandangan ke depan luas.

Ke Bandung solo riding enak-enak aja sih,kurang topspeed doang 🙂

3. Mesin udah ada fitur SMG & VVA

Stater halus nggk bletak dorrr dan VVA juga seperti N-Max untuk performa lebih di putaran atas.

4. Konsumsi bahan bakar lumayan

Nggk irit bgt untuk ukuran 125cc tapi bisa menempuh 45km/L dengan VVA sering menyala. Torsi terasa menjambak saat VVA bekerja,haseeek cuma topspeed menyedihkan 😂

5. Ada slot charging,

Enak kan nggk takut keabisan baterai saat turing,cuman mesti beli adapter ke USB.

6. Bisa buat belanja banyak

Bawa galon pun mudah karena dek depan rata.

7. Citra di jalan

Nggk searogan oknum pengendara N-Max jadi lebih nyaman kl kemana -mana,sering jadi korban oknum nmax soalnya hehehehe no offense yah 😂

Nah itu kelebihan sekarang kekurangan nih,

1. Shock terlalu keras

Saya ngerti ini ciri khas Yamaha yang sporty. Tapi perlu di ingat konsumen pakai matic karena “KENYAMANAN” ,apalagi maxi scooter kan? Sejujurnya mayoritas orang benci karakter keras seperti ini,kami konsumen beli matic bukan buat balapan atau mau ugal di jalan tapi buat di pake harian.

Belum lagi kondisi jalan di Indonesia yang beragam kondisinya,sangat tidak permisif dengan suspensi keras.

Yamaha harusnya sih kompromi soal ini,sikap keras kepala hanya akan membatasi pasar dan profit mereka sendiri.

Bolehlah sporty tapi di produk yang memang sport aja,jangan semua segmen di sama ratain dong!

2. Desain tidak menarik.

Jujur produk-produk Yamaha Indonesia sekarang sorry to say desainnya aneh dan wagu seperti Lexi saya contohnya.

Secara umum entah bener atau saya doang kok ngerasa produk-produknya lebih keren saat era 90an atau era YMKI,sporty beneran desain motor Yamaha saat itu,anak muda banget pokoknya!

FYI keluarga kami selain Suzuki juga akrab dengan Yamaha. Saya pribadi belajar naik motor pake Yamaha Robot punya bapak saya,pernah punya F1Z, motor pertama saya adalah Vixion 2008, bahkan masih nyimpen F1ZR dan V75 sampai sekarang.

Dulu sih cakep-cakep tapi semakin kesini kok makin jauh dari selera konsumen Indonesia,tanpa bermaksud mengecilkan tim desain Yamaha loh.

Orang Indonesia sangat mengutamakan bentuk,rupa produk sangat menentukan untuk di beli atau nggk.

Aneh bin ajaibnya di bawah YIMM desain produk udah mulai di terima pasar dan laku,eh malah di ganti yang aneh desainnya…hahaha

Contoh : X-Ride,Jupiter,Vixion,Scorpio,R25

Hedeh tepok jidat…

Please YIMM idealis boleh tapi jangan kolot,bangunlah divisi R&D yang serius di Indonesia,dengerin konsumen lalu kasih porsi lebih para desainer lokal yang ngerti banget selera dan kondisi pasar Indonesia. Agar desain-desain konyol saat facelift seperti itu nggak terjadi lagi!

Pasar Indonesia yaa walapun selalu nuntut harga murah tapi selera akan bentuk motor sangat bagus loh,jangan salah!

Kalau konsumen sini bilang keren biasanya juga di anggap keren di kawasan lain,gatau kalau India ya.

Juga jangan terlalu “menjual” spek mesin aja,karena memang tidak keliatan dan susah di rasakan bagi orang awam. Perbanyak fitur yang terlihat di mata niscaya mereka akan suka tanpa banyak nanya 😂

Faktor kebanggaan jelas berperan di sini.

Kalau bentuk aja udah aneh gimana mau bangga coba???

3. Seatheigt ketinggian

Khusus soal seat height Yamaha Lexi terasa seperti menonjok muka tuan sendiri, Karena strategi marketing mereka menempatkan Lexi sebagai motor idaman buat abang ojeg online!

Tapi pengendaranya aja jinjit balet apalagi penumpangnya bakal susah buat naik turun!

Bahkan ada guyonan ngebonceng motor Maxi Yamaha seperti kaki kiri di benua Amerika dan kaki kanan di benua Eropa 😂

Nah omong-omong soal Eropa nih yang saya nggk habis pikir ukuran motor untuk orang Eropa kayak Lexi kenapa di paksa masuk ke ukuran orang Asia Tenggara,gimana sih!?

Saat pabrikan Eropa berlomba bikin motor yang Asian-friendly mereka malah kasih motor jinjit balet-friendly?

Makanya banyak yang batal beli begitu tau jinjit gitu,bikin nggk pede. Sementara tinggi rata-rata orang Indo di 160-170cm. Jangkauan kaki 60-75mm ya susah.

4. Bagasi sempit

Ya memang efek dari dek rata adalah tangki bahan bakar pindah ke bawah jok lagi,tapi melihat besarnya dimensi bodi Lexi saya gemes harusnya bisa di maksimalkan lagi masa kalah sama Vario 125 coba?

Jas Hujan 2 pcs plus sendal udah penuh,jas hujan saya Respiro yang tipis padahal.

Tangki bensin pun cuma 3,6 liter which is kecil banget,Tangerang-Puncak PP mesti isi 2-3 kali itu sangat merepotkan teman-teman.

Kami beli matic karena pengen praktis dong!

Well jadinya kayak marah-marah tapi realitanya gitu,

Terus terang saya jujur gini biar pasar nggk di monopoli satu pabrikan kuat doang,bosen kan liat merk itu terus.

  • Alasan sumber daya yang kecil harusnya justru membuat YIMM bisa lebih fokus ke produk tertentu aja,mending produk sedikit tapi laku. Daripada bikin banyak produk deadstock, malah akan mengganggu produksi motor yang laris kan?

Ya jelas implikasi produksi terganggu akan terjadi inden panjang yang akhirnya di manfaatkan sales nakal buat kepentingan pribadi.

Padahal segi biaya servis dan spare part lebih murah Yamaha,bengkel pun banyak juga tinggal pabrikan bikin desain produk yang kece,biar dealer juga nggk kembang kempis kayak dealer Suzuki.

Jaman sekarang kalau masih kolot dan kelewat jumawa nggk mau dengerin konsumen kayak jaman Mio series dulu ya siap-siap aja makin tergerus 🙂

Jangan sampai terulang Yamaha,dulu jaman YMKI aja bisa nyaingin Honda loh marketsharenya !

Semoga berguna dan jangan lupa doa sebelum riding 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s